Pahlawan yang sejati

Momentum penanggalan membuat sejarahnya tersendiri. Terkhusus hari ini temanya adalah pahlawan yang sejati.

Sebut saja ia Ibu, dimuliakan tiga tingkat dari seorang ayah.
Sebelumnya hanya perkara membaca memaknai maknanya, belumlah paham akan arti yang sesungguhnya, kenapa begitu mulia barang posisinya. Namun semenjak #Decil ini menemani, barulah terasa bagaimana proses yang telah beliau lewati sampai detik ini. “Apo nan taraso Nak? Tanyanya setiap kali menelpon barang tentunya.
“Lameh ma, mual, munt*h, badan indak lamak ma, si anak menjawab sambil berderai air mata”
“Onde nak, nan saba yo nak. Apo lah katolongan ama salain badoa nak, ka pai ama kasinan, nan di rumah baa lo ka maninggannyo. Yo bantuak tu nak, kalau wak balaki tu, manjadi ibu tu memang bantuak itu prosesnyo. Ama dulu 5 bulan nak sarupo itu, kini banyak badoa yo, makan sajo apo nan taragak dimakan, kok ado nan taragak ama kiriman ka sinan”
“Dak do dapek raso do ma, dak do nan tamakan do, buah sajo nan tacubo nyo ma”
“Yo dak baa do nak, ansua2 jo makan saketek saketek, doa ama salalu untuak anak ama. Ndee nak, ibo ama nak tapi dak ado nan ka ghawik ama do nak. Anak jaua disinan, nan saba yo sayang”

Ada keharuan bahkan tidak jarang kekuatan disetiap akhir pembicaraan. Terkhusus hari ini “terimakasih ma” sejauh ini sudah menemani. Doa dari mu sudah lebih dari cukup membantu ma. Doakan selalu ya ma, pa, uda, adik, untuk kesehatan ika
#Bucil #wonderfulcouple

Tinggalkan Balasan