Kualitas Sedekah Cerminan Kualitas Hati

Ilustrasi 1

“Puasa ini, kita ngadain santunan dhuafa rada beda dengan santunan bulan bulan biasa. Isi paket yg dibagiin mukena atau sajadah, kue lebaran, jilbab atau baju koko, ” usul seseorang

“Di tanah abang banyak tuh mukena mukena parasut gitu, muraaah banget. 25 ribu juga ada. Beli itu aja. Buat dibagi bagiin ini…” jawab si A

“Kue lebaran di jalan ciledug deket giant juga banyak. ada nastar, sagu keju, kastengel, 1 toples gede hanya 25 ribu. Belum pernah nyobain sih rasanya kayak apa kok bisa murah gitu yaa. Nggak apalah, buat dikasih kasihin ini,” jawab yang lain.

💦💦💦
Ilustrasi 2

“Nitip 100ribu ya mba, ikut sedekah nasi bungkus. Bikinin 20 bungkus,” kata si A

“Maaf mba, kami domisili di Bintaro. Nasi bungkus 5000? bingung kami mba isinya apa. Kami biasa sebungkus harga 14ribu sampai 20ribu. Seringnya sih 18ribu sebungkus. Nasi padang pake ayam, sayur, sambel. Atau 17 ribu nasi kotak isi ayam bakar, tahu, tempe, lalapan, sambel” Jawab si B

“Bisa kok mba 5000. Pake tahu, tempe, sayur bening labu misalnya, banyakin aja kuahnya, buat dibagi bagiin ini,” argue si A

💦💦💦
Cerita diatas hanyalah ilustrasi, tapi terinspirasi dari kisah nyata.

Betapa banyak sedekah asal asalan, barang paling murah, kualitas paling jelek, rasa paling ngasal, dengan alasan “buat di bagi bagiin ini”

Memberi yang baik, menghargai sang penerima sedekah, sama nilainya dengan menghargai diri sendiri

Sedekah mukena diterima, tapi nggak dipake karena bahannya gerah, kalo dipake panas banget bikin nggak konsen sholat, menerawang, terlalu tipis. lantas adakah keberkahan bagi sang pemberi jika sedekahnya tak membawa guna?

Kue lebaran diterima, dimakan, tapi di lepeh karena hanya rasa tepung aja. Lalu sisanya teronggok sampai menjamur, akhirnya dibuang buang juga, lantas adakah keberkahan bagi sang pemberi jika sedekahnya tak membawa makna?

Nasi bungkus hanya berisi tahu, tempe, sayur bening dengan kuah yang banyak. Tak ada istimewanya dibanding yang biasa dimakan sehari hari oleh di penerima,
Bukankah lebih elok memberi makan menu yang istimewa, yang membawa binar bahagia bagi si penerima?

Sedekah itu bebas

Semampunya

Tapi sebaik baik sedekah adalah yang kita pun menginginkannya.

Jangan menyedekahkan sesuatu yang kita saja tidak sudi memakainya, jangan menyedekahkan makanan yang kita pun sama sekali tidak berselera memakannya.

Kualitas sedekah kita mencerminkan kualitas hati kita.

Kualitas sedekah kita mencerminkan level ketaatan kita pada Yang Maha kaya.

Tinggalkan komentar