Janji Jaga Ucapan

“Itu tu, tetangga sebelah kok jemur nya serampangan gitu,” cerocos ku di depan suami.

“Udah tau jemuran milik bersama, pakai hanger kek jemurnya biar gak makan tempat,” ngedumel ku lagi.

Masalah sepele yang membuat ku meradang dari pagi sampai sore. Uring uringan ngeliat jemuran yang harus kepepet gegara jemuran tetangga depan.

“Iih…tu tetangga punya tenggang rasa ga sih ay,” kali ini suami kenapa semprot juga. “Bubu kenapa sih? Dari tadi ngedumel aja, marah marah terus, ada apa?”tanya nya lagi.

“Aduh ay, kurang jelas apa lagi bubu ngomong dari pagi, itu tetangga depan kelakuan nya ga ketulungan. Jemur pakaian sembarangan, sampai kita gak kebagian tempat,”omel ku pada pak su.

“Astaghfirullah bu, istighfar, setan apa yang merasuki mu, sampai kau tega mengomeli ku,”lagu lama pak su kepada ku. “Bu, sini duduk dulu tenangin diri dulu, gak baik marah-marah gitu,” lanjut suami. “Memang pengertian itu sangat diperlukan, kelapangan hati untuk memahami dan tentunya sabar harus selalu diluaskan. Jika tidak suka ya ngomong langsung, jangan marah-marah di belakangnya,”pajang lebar pak su menjelaskan.

“Ingat bu, segala sesuatu yang bubu ucapkan itu adalah doa loh,”terangnya lagi. Sontak aku terdiam, memang benar apa yang sudah dibilang oleh suami. Bahwa tidak ada gunanya mengomel ngomel dan marah marah, kalau orang nya sendiri belum pernah diberi tahu.

“Bu, janji jaga ucapan ya, kalau gak sanggup lebih baik diam,”sambung pak su lagi. “Iya ay, terimakasih sudah mengingatkan,”ujur ku. Tenang tetangga, besok kalau belum juga berubah tak samperin njenengan.

 

#Writober

#RBMIpJakarta

#ibuprofesionaljakarta

Tinggalkan komentar