Influenza (Flu) – Penyebab, Gejala & Pencegahan

Influenza adalah infeksi virus yang menyerang sistem pernafasan Anda – hidung, tenggorokan dan paru-paru Anda. Influenza, yang biasa disebut flu, tidak sama dengan virus “flu” yang menyebabkan diare dan muntah.

Bagi kebanyakan orang, influenza sembuh dengan sendirinya. Tapi terkadang, influenza dan komplikasinya bisa mematikan.

Orang yang berisiko tinggi mengalami komplikasi flu meliputi:

–  Anak-anak di bawah usia 5 tahun, dan terutama mereka yang berusia di bawah 2 tahun.
–  Berumur lebih dari 65 tahun.
–  Wanita yang sedang hamil.
–  Dua minggu pascapersalinan.
–  Orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah.
–  Orang yang memiliki penyakit kronis, seperti asma, penyakit jantung, penyakit ginjal dan diabetes.
–  Orang yang sangat gemuk, dengan indeks massa tubuh (BMI) 40 atau lebih tinggi.

Pertahanan terbaik Anda melawan influenza (flu) adalah menerima vaksinasi tahunan.

Gejala Influenza (Flu)

Awalnya, flu mungkin tampak seperti pilek pada umumnya, bersin dan sakit tenggorokan. Tapi pilek biasanya berkembang perlahan, tetapi flu biasanya datang mendadak.

Dan meski pilek bisa menjadi gangguan, Anda biasanya akan merasa jauh lebih tersiksa jika terkena flu.

Tanda dan gejala umum flu meliputi:

–  Demam lebih dari 100,4 F (38 C)
–  Sakit otot, terutama di punggung, lengan dan tungkai
–  Dingin dan berkeringat
–  Sakit kepala
–  Batuk terus-menerus
–  Keletihan dan kelemahan
–  Hidung tersumbat
–  Sakit tenggorokan

Penyebab Terjadinya Influenza (Flu)

Virus flu bergerak melalui udara, ketika ada seseorang di dekat Anda yang sedang mengalami flu dan orang tersebut bersin, maka virus flu tersebut dapat meyebar melalui udara.

Virus flu akan masuk ke tubuh Anda jika Anda menghirup udara yang mengandung virus flu.

Orang yang terkena virus flu kemungkinan akan menularkanya pada orang sekitarnya sebelum gejala pertama muncul, meski terkadang virus ini akan menular pada orang sekitarnya 10 hari setelah gejala pertama muncul.

Virus influenza terus berubah, dengan virus baru muncul. Jika Anda pernah mengalami influenza di masa lalu, tubuh Anda telah membuat antibodi untuk melawan virus tersebut.

Jika virus influenza di masa depan serupa dengan yang pernah Anda hadapi sebelumnya, baik dengan penyakit atau vaksinasi, antibodi tersebut dapat mencegah infeksi atau mengurangi keparahannya.

Tapi antibodi terhadap virus flu yang Anda temui di masa lalu tidak dapat melindungi Anda dari subtipe influenza baru yang bisa sangat berbeda secara imunologis dari yang Anda alami sebelumnya.

Faktor Resiko Terkena Influenza

  • Usia. Infeksi musiman cenderung menargetkan anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua.
  • Hidup atau kondisi kerja. Orang yang tinggal atau bekerja di tempat umum kemungkinan terkena influenza (flu) sangatlah besar.
  • Sistem kekebalan tubuh melemah. Pengobatan kanker, obat anti-rejection, kortikosteroid dan HIV / AIDS dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda. Hal ini dapat membuat Anda lebih mudah terkena influenza dan mungkin juga meningkatkan risiko komplikasi.
  • Penyakit kronis. Kondisi kronis, seperti asma, diabetes atau masalah jantung, dapat meningkatkan risiko komplikasi influenza Anda.
  • Kehamilan. Wanita hamil lebih cenderung mengalami komplikasi influenza, terutama pada trimester kedua dan ketiga. Wanita yang dua minggu pascapersalinan juga lebih mungkin mengalami komplikasi terkait influenza.
  • Kegemukan. Orang dengan BMI yang berusia 40 atau lebih memiliki peningkatan risiko komplikasi flu.

Komplikasi Influenza

Jika Anda muda dan sehat, influenza musiman biasanya tidak begitu serius. Meskipun demikian Anda mungkin merasa sedih saat memilikinya, flu biasanya hilang dalam satu atau dua minggu tanpa efek yang lama.

Tapi anak-anak sampai orang dewasa dapat mengalami komplikasi seperti:

  • Pneumonia
  • Bronkitis
  • Asma
  • Masalah jantung
  • Infeksi telinga

Pneumonia adalah komplikasi yang paling serius. Bagi orang dewasa yang lebih tua dan orang dengan penyakit kronis, pneumonia bisa sangat mematikan.

 

Pencegahan Flu

Pusat pengendalian dan pencegahan penyakit merekomendasikan vaksinasi flu tahunan untuk setiap orang yang berusia di atas 6 bulan.

Vaksin flu musiman setiap tahun mengandung perlindungan dari tiga atau empat virus influenza yang diperkirakan paling umum selama musim flu tahun itu.

Vaksin ini saat ini hanya tersedia sebagai suntikan. CDC tidak lagi merekomendasikan vaksinasi semprotan hidung karena semprotannya relatif tidak efektif.

 

Mengontrol Penyebaran Infeksi

Vaksin influenza tidak efektif 100 %, jadi penting juga untuk melakukan tindakan seperti ini untuk mengurangi penyebaran infeksi:

  • Cuci tanganmu. Pencucian tangan secara menyeluruh dan sering merupakan cara yang efektif untuk mencegah banyak infeksi umum. Atau gunakan pembersih tangan berbasis alkohol jika sabun dan air tidak tersedia.
  • Hindari keramaian. Flu menyebar dengan mudah dimanapun orang berkumpul – di pusat penitipan anak, sekolah, gedung perkantoran, pasar dan transportasi umum dll. Dengan menghindari keramaian selama musim puncak flu, Anda mengurangi kemungkinan terkena infeksi.

Leave a Comment