Balada Pelupa

Menikah bukanlah ajang berpura-pura. Menggelapkan kebiasaan baik dan buruk dirasa akan percuma. Karena dengan menikah lengkap dengan bumbu penyedapnya, ada serba serbi kurang serta lebihnya.
Pelupa yang tak kunjung reda, adalah pembuka dikala fajar mulai menyapa.

Pagi ini

R1: kak sarapan di luar ya hari ini? Soalnya kalau makan rendang takut radangnya makin parah

R2: terserah

R1: yuuk kak siap siap.

R2: iya

15 menit kemudian

R1: kak yuuk, nanti keburu buburnya abis

R2: iya.

Ka, jangan lupa bawa tempat kunci ya, id card, stnk.

R1: iya.

Kak, bukannya stnk masih sama kakak ya?

R2: enggak, kemarin kan aku kasih ke kamu.

R1: enggak kak, sama kakak kok kemarin

R2: sama kamu ka.

Orang kemarin sewaktu di parkiran jatoh, trus kamu ambil dan masukin ke tas

R1: enggak ada kak, ini loh di tas ku gag ada

*mulai panik*

R2: aku inget banget kalau ada di kamu

R1: lah terus dimana kak..di aku juga ndak ada

*keringat dingin*

R2: *tatapan dingin*

Kemarin kamu buka buka tas dimana aja

R1: di rumah sakit sama di tempat beli helm. Tapi seingat ku nggak di aku kak.

kalau ilang gimana kak?

Susah ndak ngurusnya? Bayar gag?

R2: ke samsat, ya bayar lah.

R1: nyesel banget udah ngilangin. Pindah lokasi pencarian mana tau ke selip ditengah persampahan *baca tempat sampah*

R2: *dari ruang tengah teriakkin*

Udah ka, gag usah dicari lagi.

R1: nyamperin. Kenapa kak? Udah ketemu? Wajah harap

R2: udah, ini dia. Kamu salah naruh aja. Orang aku ingat kamu masukin tas kok. Sambil senyum

R1: nah kan bener bener ya pelupa nya. Sebel

R2: udah…udah…yuk. katanya mau beli bubur. *lirik jam*

Yah udah jam segini, abis deh tuh bubur

R1: ? bener bener kecewa sama pelupa
Maaf misua, keteledoran ini ada batasnya, tapi tak tau kapan akan segera berakhirnya.

Ku harap kau selalu setia menemaninya, mengingatkannya dikala lupa, dan mengarahkannya saat ia mulai hilang arah.

Jadi kita sarapan apa??

#catatanharianistri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *